Untuk Hari Depan Yang Lebih Baik

Gaya Hidup

Kenali Gejala Perimenopause Transisi Masa Menopause

Apakah Perimenopause ?

Perimenopause, atau bisa disebut juga sebagai transisi menopause, dimulai beberapa tahun sebelum menopause. Perimenopause waktu ketika ovarium secara bertahap mulai membuat lebih sedikit estrogen, biasanya dimulai pada usia 40-an wanita, tetapi dapat dimulai pada usia 30-an atau bahkan lebih awal.

Perimenopause berlangsung hingga menopause, titik ketika ovarium berhenti mengeluarkan telur. Dalam 1 hingga 2 tahun terakhir perimenopause, penurunan estrogen ini semakin cepat. Pada tahap ini, banyak wanita mengalami gejala menopause.

Berapa Lama Perimenopause Berlangsung?

Panjang rata-rata perimenopause adalah 4 tahun, tetapi bagi sebagian wanita tahap ini dapat berlangsung hanya beberapa bulan atau berlanjut selama 10 tahun. Perimenopause berakhir ketika seorang wanita sudah 12 bulan tanpa menstruasi.

Apa Tanda-Tanda Masa Sebelum Menopause Ini?

Wanita dalam perimenopause setidaknya memiliki beberapa gejala berikut:

1. Hot flashes

Diperkirakan 35% -50% wanita perimenopause menderita gelombang panas tubuh yang tiba-tiba dengan berkeringat dan memerah yang berlangsung 5-10 menit, sering pada malam hari maupun siang hari. Mereka biasanya mulai di kulit kepala, wajah, leher, atau dada dan dapat berbeda secara dramatis di antara wanita yang memilikinya; beberapa wanita merasa hanya sedikit hangat, sementara yang lain berakhir basah kuyup. Hot flashes sering berlanjut selama satu atau dua tahun setelah menopause. Pada hingga 10% wanita, mereka bertahan selama bertahun-tahun lebih dari itu.

2. Nyeri Payudara

Saat memasuki masa perimenopause, kadar estrogen dan progesteron dalam tubuh menjadi naik dan turun dalam pola yang tidak dapat diprediksi dan kemudian mulai berkurang bila memasuki masa menopause.

Lonjakan kadar hormon dapat memengaruhi jaringan payudara, membuat payudara terasa sakit. Nyeri payudara akan membaik begitu haid berhenti dan tubuh tidak lagi menghasilkan estrogen..

3. Dorongan seks yang lebih rendah

Hasrat seksual sering memuncak pada saat ovulasi, cara alami untuk meningkatkan peluang perkembang biakan pada manusia. Selama perimenopause, ovulasi belum tentu terjadi setiap bulan. Siklus an ovulasi adalah siklus di mana tidak terjadi ovulasi tetapi Anda masih memiliki periode reguler. Karena itu, Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda tidak mengalami ovulasi, meskipun demikian, tanpa ovulasi, tubuh Anda mungkin tidak bereaksi dengan keinginan seperti halnya dengan ovulasi.

4. Kelelahan

Perubahan hormon yang menyebabkan gejala seperti hot flash dan keringat malam juga dapat mempengaruhi suasana hati dan tingkat energi dan menyebabkan kelelahan. Fluktuasii hormon itu juga dapat membuat kesulitan untuk tidur di malam hari yang dapat membuat perasaan lelah di siang hari.

5. Menstruasi tidak teratur

Selama masa perimenopause, kadar hormon mungkin tidak mengikuti pola yang teratur seperti biasanya. Hal ini membawa akibat kemungkinan mengalami pendarahan atau bercak yang tidak teratur. Beberapa bulan, menstruasi mungkin lebih lama dan lebih berat dari biasanya dan mulai masa dimana ada bulan yang tidak mengalami menstruasi

6. Kekeringan vagina sehingga membuat ketidaknyamanan saat berhubungan seks

Selama perimenopause, penurunan kadar estrogen dapat menyebabkan jaringan vagina menjadi lebih tipis dan kering. Kekeringan vagina (yang biasanya menjadi lebih buruk setelah menopause) dapat menyebabkan gatal dan iritasi. Mungkin juga menjadi sumber rasa sakit selama hubungan seksual, berkontribusi pada penurunan hasrat seksual di usia paruh baya.

7. Mengeluarkan air seni saat batuk atau bersin

Ootot dasar panggul pada wanita pra menopause ini mulai melemah. Gejala yang paling umum adalah kebocoran urin dengan batuk, tertawa, bersin, atau mengangkat benda. Inkontinensia stres sering terjadi selama perimenopause tetapi biasanya tidak memburuk karena menopause.


8. Kebutuhan mendesak untuk buang air kecil lebih sering

Wanita dengan perimenopause juga mungkin merasakan kebutuhan konstan untuk buang air kecil bahkan tanpa kandung kemih penuh, atau mengalami buang air kecil yang menyakitkan. Ini karena selama masa menopause, jaringan di vagina dan uretra kehilangan elastisitas dan lapisannya menipis. Keinginan buang air kecil ini juga karena otot kandung kemih yang terlalu aktif atau teriritasi. Gejala yang paling umum adalah keinginan untuk buang air kecil yang sering dan tiba-tiba, dengan kebocoran urine sesekali.


9. Perubahan suasana hati

Diperkirakan jumlah wanita yang mengalami gejala mood swing selama perimenopause adalah 10% -20%. Beberapa penelitian telah mengaitkan estrogen dengan depresi selama transisi menopause, tetapi tidak ada bukti bahwa depresi pada wanita di usia paruh baya mencerminkan penurunan kadar hormon. Faktanya, wanita sebenarnya memiliki tingkat depresi yang lebih rendah setelah usia 45 daripada sebelumnya. Perubahan hormon yang berhubungan dengan menopause juga tidak mungkin membuat wanita cemas atau mudah tersinggung, meskipun perimenopause yang tidak dapat diprediksi dapat membuat stres dan memicu beberapa episode iritabilitas. Juga, beberapa wanita mungkin lebih rentan daripada yang lain untuk perubahan suasana hati terkait hormon. Prediktor terbaik dari gejala suasana hati di usia paruh baya adalah stres kehidupan, kesehatan keseluruhan yang buruk, dan riwayat depresi.

10. Sulit tidur

Sekitar 40% wanita perimenopause memiliki masalah tidur. Beberapa penelitian telah menunjukkan hubungan antara keringat malam dan tidur yang terganggu; yang lain belum. Masalahnya terlalu kompleks untuk disalahkan pada osilasi hormon saja. Siklus tidur berubah seiring bertambahnya usia, dan insomnia adalah keluhan umum terkait usia pada kedua jenis kelamin.

Masalah lainnya. Banyak wanita mengeluh masalah ingatan jangka pendek dan kesulitan berkonsentrasi selama masa transisi menopause. Meskipun estrogen dan progesteron adalah pemain dalam mempertahankan fungsi otak, terlalu sedikit informasi untuk memisahkan efek penuaan dan faktor psikososial dari yang terkait dengan perubahan hormon.

Topik Menarik