Untuk Hari Depan Yang Lebih Baik

Care Giver

Alzheimer - Bentuk Paling Umum Dari Demensia

Alzheimer adalah penyebab utama kepikunan. Penyakit ini banyak menyerang lansia tetapi bukan merupakan proses penuaan yang wajar. Penyakit alzheimer ini juga di ketahui banyak menyerang orang yang lebih muda

Apakah Alzheimer ?

Alzheimer adalah bentuk paling umum dari demensia. Istilah umum untuk kehilangan ingatan dan kemampuan kognitif lain yang cukup serius untuk mengganggu kehidupan sehari-hari. Penyakit Alzheimer menyumbang 60-80% kasus demensia.

Pada pasien Alzheimer, sel-sel otak merosot secara bertahap dan akhirnya mati, menyebabkan kehilangan memori dan penurunan fungsi mental lainnya yang mempengaruhi aktivitas sehari-hari.

Tidak ada obat untuk penyakit Alzheimer meskipun ada obat yang dapat memperlambat perkembangan gejalanya. Penyakit otak progresif ini biasanya terjadi pada orang tua (Alzheimer pada lansia), dengan gejala yang biasanya muncul setelah usia 60 tahun. Walaupun demikian alzheimer bukanlah bagian normal dari penuaan. Faktor risiko terbesar yang diketahui adalah bertambahnya usia, dan mayoritas penderita Alzheimer berusia 65 tahun ke atas. Tapi Alzheimer bukan hanya penyakit di usia tua. Banyak orang yang lebih muda menderita penyakit alzheimer ini

Ada tiga tahap umum dari penyakit tersebut, yaitu ringan, sedang dan berat. Mungkin butuh waktu bertahun-tahun bagi pasien untuk melalui dari satu tahap ke tahap berikutnya. Penelitian menunjukkan bahwa perubahan dalam otak yang berhubungan dengan Alzheimer dapat dimulai dalam satu dekade atau lebih sebelum gejala pertama muncul.

Rata-rata, seseorang dengan Alzheimer hidup empat hingga delapan tahun setelah didiagnosis, tetapi dapat hidup selama 20 tahun, tergantung pada faktor-faktor lain.

Jalannya Alzheimer berbeda dari satu pasien ke pasien lain, tetapi penyakit ini biasanya didiagnosis pada tahap ringan. Alzheimer penyebab sel-sel otak mati dan daerah otak yang terkena penyusutan dalam ukuran.

Tanda & Gejala Alzheimer

Gejala-gejala penyakit Alzheimer tidak selalu mudah untuk dikenali dan dapat dihubungkan dengan penuaan normal. Salah satu tanda-tanda pertama dari penyakit ini adalah kehilangan memori jangka pendek, sering melupakan percakapan dan bahkan lupa di mana mereka tinggal. Gejala memburuk pada setiap tahap penyakit.

Berikut ini adalah tanda-tanda dan gejala Alzheimer umum:

Alzheimer Tingkat Ringan

  • Bertanya berulang
  • Sring lupa
  • Memiliki kesulitan menangani uang, membayar tagihan dan menyeimbangkan buku cek
  • Membutuhkan lebih banyak waktu dari biasanya untuk menyelesaikan tugas sehari-hari
  • Salah menaruhkan barang sehari-hari, sering menaruh barang di tempat-tempat yang tidak pantas, misalnya menempatkan kunci atau kacamata baca di dalam lemari es.
  • Tampilan suasana hati dan kepribadian perubahan seperti peningkatan kecemasan, kegelisahan dan agresi
  • Memiliki penilaian buruk, misalnya mengenakan pakaian hangat pada hari yang terik

Alzheimer Tingkat Menengah:

  • Mengalami kehilangan memori jangka panjang dan melupakan informasi pribadi mereka seperti nama, pekerjaan dan tanggal lahir
  • Melupakan kata-kata umum dan nama-nama benda sehari-hari
  • Memiliki kesulitan mengenali keluarga dan teman-teman
  • Tidak dapat belajar hal-hal baru
  • Mengalami kesulitan dalam melaksanakan tugas-tugas yang melibatkan beberapa langkah, misalnya mandi, berpakaian dan memasak makanan
  • Mengalami kesulitan menghadapi situasi baru
  • Pengalaman halusinasi, delusi dan menjadi paranoid
  • Menampilkan perilaku impulsif

Alzheimer Tingkat Berat

  • Tidak dapat berkomunikasi
  • Mengerang dan mendengus
  • Mengalami kesulitan menelan makanan dan makan
  • Memiliki kurangnya kontrol kandung kemih dan usus
  • Tidur di sebagian besar waktu
  • Mengembangkan infeksi kulit

Pada tahap akhir penyakit, pasien penderita Alzheimer mungkin terbaring di tempat tidur dan benar-benar tergantung pada perawat.

Penyebab Alzheimer

Penyakit Alzheimer diyakini disebabkan oleh kombinasi genetik, gaya hidup dan faktor lingkungan. Penyebab pasti dari penyakit ini tidak sepenuhnya diketahui.

Pasien Alzheimer mengembangkan beberapa kelainan di otak yang berefek pada penurunan bertahap dan akhirnya kematian pada sel-sel otak yaitu:

  • Plak protein beta-amyloid: Penumpukan endapan protein beta-amyloid yang menghancurkan sel-sel otak dan mengganggu komunikasi antara sel-sel.
  • Sel saraf membelit: Sel-sel saraf berbelit mengembangkan (neurofibrillary tangles) dan ini mempengaruhi transportasi nutrisi ke dalam sel.

Tidak jelas mengapa kelainan ini terjadi namun poin penelitian sebagai penghubung dengan protein darah biasanya terjadi disebut ApoE.

Diagnosis dan Pengobatan Alzheimer

Alzheimer terdiagnosis setelah penilaian klinis, psikiatri dan neurologi secara menyeluruh. Karena tidak ada obat untuk penyakit ini, pengobatan melibatkan obat-obatan yang membantu menangani gejala.

Durasi Alzheimer bervariasi dari pasien ke pasien dan dapat berkisar dari beberapa tahun untuk beberapa dekade, yang berpuncak pada kematian. Rata-rata, pasien Alzheimer hidup selama 8-10 tahun setelah gejala muncul.

Dapatkah latihan otak membantu menunda pikun atau demensia?

Menurut penelitian medis, bila otak selalu di latih dengan berbagai aktifita maka penurunana kemampuan otak bisa di perlambat. Jadi permainan yang merangsang otak seperti teka-teki, dan jenis pelatihan otak lainnya dapat membantu memperlambat kehilangan memori dan masalah mental lainnya.

Satu studi melibatkan lebih dari 2.800 orang dewasa berusia 65 tahun ke atas. Mereka mengikuti sesi pelatihan otak selama 10 jam dalam 5 hingga 6 minggu. Sesi berfokus pada taktik untuk keterampilan:

  • Daya ingat
  • Analisa
  • Kecepatan memproses informasi

Orang yang mengikuti pelatihan menunjukkan peningkatan keterampilan ini yang berlangsung selama setidaknya 5 tahun. Mereka juga meningkat pada tugas sehari-hari, seperti kemampuan mengelola uang dan melakukan pekerjaan rumah.

Latihan otak macam apa yang harus saya lakukan?

Itu mungkin berbeda dari orang ke orang. Tetapi ide utama tampaknya menjaga otak Anda aktif dan tertantang. Anda bisa mulai dengan sesuatu yang sederhana seperti makan dengan tangan yang biasanya tidak Anda gunakan dari waktu ke waktu.

  • Pelajari sesuatu yang baru, seperti bahasa kedua atau alat musik.
  • Mainkan permainan papan bersama anak-anak atau cucu-cucu Anda. Atau kumpulkan teman-teman Anda untuk permainan kartu mingguan. Padukan dengan mencoba game baru. Koneksi sosial juga membantu otak Anda.
  • Kerjakan teka-teki silang, angka, puzzle
  • Mainkan game memori online atau video game.
  • Membaca buku, menulis dan mempelajari hal baru

Perawat Untuk Lansia Penderita Alzheimer

Seperti yang kita ketahui, bahwa orang tua di Indonesia yang umurnya 55 tahun ke atas atau bisa disebut lansia pasti mengalami kesulitan untuk mengingat akan suatu hal, ini sebabnya diperlukan perawatan khusus untuk lansia. Banyak dari mereka yang sering mengalami sakit dan tubuhnya terasa lemah.  Lansia berbeda dengan anak muda yang masih mampu serta bersemangat menjalani aktivitas.

Di sinilah peran perawat lansia dibutuhkan untuk selalu ada setiap waktu, bertugas dengan penuh kesabaran serta tanggung jawab. Perawat lansia akan merawat orang tua selama 12 / 24 jam penuh dan akan memberikan laporan kesehatan pada keluarga untuk keperluan konsultasi pada dokter.

Tugas dan tanggung jawab seorang perawat lansia:

Menyiapkan Makan

Perawat lansia akan memastikan kebutuhan makanan serta diet seimbang orang tua agar dapat selalu terjaga. Adapun tugas perawat lansia antara lain bisa membuatkan sarapan, santap siang, serta makan malam setiap hari, tentunya atas pengawasan dan anjuran dari dokter, agar tidak terjadi alergi yang mengganggu.

Ganti Popok

Merupakan suatu fenomena medis umum dimana lansia membutuhkan popok untuk menjalani aktivitas kesehariannya. Dalam kasus ini, dimana lansia mengalami inkontinensia urin yang susah untuk mengontrol buang air kecil, maka pemilihan perawat lansia harus lebih selekif dan diutamakan yang memahami tugas serta kewajibannya dengan penuh tanggung jawab.

Menjamin Kebersihan Lingkungan

Tugas dan tanggung jawab perawat lansia antara lain memandikan pagi dan sore hari, kemudian membersihkan serta merapikan tempat tidur pada pasien lansia. Selain itu juga harus bisa menjamin kebersihan peralatan kesehatan dan menggunakannya secara baik. Perawat lansia bertugas untuk  menolong atau membantu pasien ketika akan buang air kecil ataupun buang air besar, memelihara serta memotong kuku, serta memindahkan pasien lansia dari tempat tidur menuju kursi roda dan sebaliknya.

Penyakit yang dialami pasien lansia memiliki beragam kondisi, seperti demensia, parkinson, tremor, maupun alzheimer. Mungkin banyak yang belum mengetahui secara pasti bagaimana gejala penyakit alzheimer yang bisa memicu penurunan mental maupun kepikunan. Karena ketidaktahuan inilah bisa menyebabkan kesalahan serta perlakuan yang tidak sesuai. Biasanya perawat lansia ataupun keluarga memberikan perhatiannya dengan memberikan kesempatan pasien untuk mengobrol dan menjadi pendengar yang baik.

Tidak banyak perawat lansia yang bisa atau mampu merawat orang tua dengan kondisi demensia ini. Dengan adanya jasa layanan home care PerawatNers.com Indonesia, orang tua Anda yang mengalami penyakit alzheimer bisa dirawat secara baik di rumah, segera konsultasikan perawatan kesehatan melalui kepada PerawatNers.com.

Banyak terdapat program perawatan home care seperti program perawatan pasca stroke, program perawatan kanker, program perawatan diabetes, program perawatan luka pasca operasi, dan program perawatan home visit.

Topik Menarik