Untuk Hari Depan Yang Lebih Baik

Care Giver

Fungsi Fisioterapi Pada Pemulihan Pasien Stroke dan Lansia

Fisioterapi pada Stroke

Fisioterapi memungkinkan orang untuk mempelajari kembali kemampuan yang hilang, mendapatkan kembali kemandirian dan mengurangi risiko stroke lebih lanjut.

Fisioterapi meningkatkan pemulihan fungsi dan mobilitas setelah stroke. NICE merekomendasikan minimal 45 menit fisioterapi lima hari seminggu sebagai bagian dari layanan rehabilitasi stroke spesialis tujuh hari. Terapi intensitas tinggi diperlukan untuk mempelajari kembali kemampuan yang hilang.

Rehabilitasi harus dilanjutkan selama orang tersebut menunjukkan manfaat yang terukur dari perawatan dan telah mencapai tujuan yang disepakati. Akses ke layanan rehabilitasi masyarakat harus fleksibel untuk mendukung kebutuhan jangka panjang.

Fisioterapi dini membantu orang mempelajari kembali kemampuan vital
Dari 24 jam setelah stroke, fisioterapis memulai rehabilitasi dalam mantra singkat yang sering, berfokus pada bangun dari tempat tidur, berdiri dan berjalan. Pelatihan tugas berulang ini membantu orang mendapatkan kembali gerakan dan mempelajari kembali kegiatan sehari-hari.

Fisioterapis menggunakan peralatan bantu untuk meningkatkan rehabilitasi stroke. Perangkat berbantuan robot mendukung orang untuk berjalan mandiri sementara pelatihan treadmill meningkatkan kecepatan dan daya tahan kaki. Pelatihan realitas virtual mungkin bermanfaat di samping perawatan biasa tetapi tidak boleh menggantikan pendekatan terapi konvensional.

Physiotherapy masyarakat mendukung pasien paska stroke untuk mencapai sasaran rehabilitasi jangka panjang termasuk reintegrasi kembali ke masyarakat setempat dan kembali dapat bekerja.

Kebanyakan orang yang mengalami stroke sudah memiliki kondisi jangka panjang lainnya, seperti tekanan darah tinggi atau diabetes. Ini membuat manajemen jangka panjang menjadi kompleks.

Jalur fleksibel yang mencakup akses mudah ke fisioterapi diperlukan untuk membantu orang mengelola semua aspek kondisi jangka panjang mereka.

Physiotherapy membantu pasien paska stroke memasukkan rekomendasi aktivitas fisik ke dalam rutinitas harian mereka untuk mengurangi risiko strokeuntuk terjadi kembali hingga 35%.

Fisioterapis dapat memberikan pelatihan sirkuit, yang melibatkan pengulangan intensif kegiatan sehari-hari, untuk membantu orang berjalan lebih jauh, lebih cepat, dengan lebih banyak kemandirian dan kepercayaan diri.

Mengintegrasikan pelatihan ketahanan dan kekuatan ke dalam rehabilitasi mengurangi kecacatan. Stabilitas dan latihan inti yang menggabungkan keseimbangan, perubahan berat badan, dan gaya berjalan meningkatkan keseimbangan setelah stroke. Sekitar satu dari empat stroke terjadi pada orang usia kerja, namun orang usia kerja dua hingga tiga kali lebih mungkin menganggur setelah stroke karena ketidak mampuan untuk beraktivitas seperti sebelum stroke menyerang. Penting sekali untuk secepat mungkin melakukan fisioterapi pengembalian fungi tubuh.

Fisioterapi untuk Stroke
Fisioterapi adalah komponen integral dari jalan Anda menuju pemulihan dari Stroke. Stroke yang dikenal sebagai kecelakaan serebrovaskular adalah akibat dari kurangnya oksigen ke otak akibat gumpalan yang menyebabkan penurunan aliran darah, atau pecahnya pembuluh darah di otak. Fisioterapi yang diterapkan pada awal perjalanan pasien akan meningkat, fungsi, kesehatan, dan kemandirian.

Tanda dan Gejala Serangan Stroke

CEPAT

  • Langsung terkulai, Kelemahan Lengan, Kesulitan bicara. Langsung ke Dokter.
  • Kelemahan pada wajah, lengan dan tungkai di satu sisi tubuh dengan penurunan sensasi, perubahan penglihatan, penurunan fungsi kognitif
  • Koordinasi menurun, penglihatan ganda, pusing, tuli
  • Tiba-tiba sakit kepala parah, kehilangan kesadaran, mual, muntah

Penyebab Serangan Stroke

  • Tekanan darah tinggi
  • Kolesterol Tinggi
  • merokok
  • aktivitas fisik
  • aritmia

Tujuan Fisioterapi Pada Pemulihan Stroke

Setelah stroke, ada beberapa lapisan intervensi. Setelah presentasi utama, waktu adalah esensi. Setelah modalitas perawatan bedah, medis, dan akut, transisi perawatan mendukung kehidupan sehari-hari dan rehabilitasi.

Tujuan Physiotherapy Pada Penanganan Stroke meliputi:

  • Perawatan akut
  • Pencegahan kejadian berulang, mobilisasi, dan penyaringan
  • Perawatan rehabilitasi
  • Menetapkan tujuan rehabilitasi
  • Kelola defisit motor
  • Cegah dan rawat komplikasi
  • Reintegrasi komunitas
  • Mengkoordinasikan kesinambungan perawatan
  • Perawatan untuk Stroke

Fisioterapi akan meningkatkan kontrol motorik pada pasien Stroke

  • Gunakan beberapa teknik berbeda untuk stimulasi sensorik untuk memfasilitasi gerakan.
  • Pendekatan fisioterapi adalah pembelajaran berulang oleh pasien pasca stroke
  • Pendidikan konduktif dan teori belajar kembali mengendalikan sistem motorik pada pasien stroke
  • Stimulasi listrik fungsional
  • Membantu mengembalikan kontrol motorik, kelenturan, dan hemiplegia
  • Umpan Balik Biofeedback
  • Fisioterapi anggota gerak
  • Penggunaan perangkat perawatan pasif dan bantu.
  • Perawatan lain termasuk manajemen nada, pendidikan sensorik, pelatihan ulang keseimbangan, pencegahan kejatuhan, kiprah pendidikan, pelatihan mobilitas fungsional

Fisioterapi Rehabilitasi Lansia

Fisioterapi penting dalam populasi geriatri untuk mempertahankan independensi fungsional seiring bertambahnya usia pada kelompok masyarakat.
Bentuk fisioterapi ini berfokus pada kondisi medis yang dialami oleh orang dewasalansia.
Kekuatan, keseimbangan, dan mobilitas adalah fungsi inti yang difokuskan untuk mencegah cedera di masa depan dengan fisioterapi geriatri yang efektif.

Kondisi Medis Umum

  • Osteoporosis
  • Radang sendi
  • Penyakit Alzheimer
  • Kanker

Tujuan Fisioterapi

Penilaian geriatri yang komprehensif telah terbukti meningkatkan umur panjang dan kualitas hidup para lanjut usia setelah keluar dari rumah sakit. Tujuan terapi meliputi mengembalikan mobilitas, meminimalkan rasa sakit, meningkatkan kebugaran, dengan harapan jangka panjang untuk meningkatkan kemandirian pasien. Rehabilitasi tidak hanya akan meningkatkan fungsi, tetapi meningkatkan kepercayaan diri dan membantu pasien tetap aktif dan terlibat dalam kehidupan.

Perawatan Fisioterapi Pada Pasien Pasca Stroke

  • Olahraga
  • Peregangan, berjalan, dan latihan khusus untuk masalah.
  • Terapi Manual
  • Memanipulasi dan memijat sendi dan otot untuk meningkatkan sirkulasi dan mengurangi rasa sakit.
    pendidikan
  • Beri tahu pasien tentang metode yang lebih aman dan lebih menguntungkan untuk melakukan kegiatan sehari-hari
  • Pelatihan perangkat bantu
  • Pelatihan transfer

Topik Menarik